Menu
RSS
Top Banner Nasional

Items filtered by date: April 2018

Tiada Penguatan Karakter dan Revolusi Mental Tanpa Suprarasional

Oleh: Raden Ridwan Hasan Saputra

Mendung terus memekat. Dunia pendidikan semakin tersedak, yang aroma suramnya makin menyengat. Mulai dari kasus pornografi, narkoba, tawuran pelajar, penganiayaan guru oleh murid, perisakan antar sesama murid, dan narasi kekerasan dan perilaku buruk lainnya kini sudah masuk sekolah. Sekolah saat ini bukan hanya tempat anak belajar hal yang baik, tetapi juga tempat anak belajar berbagi pengetahuan dan praktik hal-hal yang buruk. Anak bisa berbahasa kasar, anak suka tawuran, anak mengonsumsi narkoba, anak terlibat pergaulan bebas, dan perilaku buruk lainnya bisa mereka lakukan karena pengaruh buruk teman lainnya di sekolah. Sekolah saat ini bukan hanya berfungsi sebagai taman belajar, tetapi juga hutan rimba. Banyak hal buruk yang bisa terjadi pada anak-anak ketika sedang belajar di sekolah.  

Masih banyak sisi positif yang ada di sekolah, tetapi sisi negatif pun sudah mulai semakin banyak bermunculan. Hal-hal positif tetap dipertahankan dan hal-hal negatif sebisa mungkin dikurangi atau bahkan dihilangkan. Tulisan ini merupakan ungkapan kegelisahan sekaligus sumbang pemikiran untuk memberikan inspirasi bagi para guru, orang tua, dan pemerintah bagaimana cara memperbaiki degradasi moral yang tengah terjadi di dunia pendidikan. Gagasan ini seiring dengan adanya Program Penguatan Pendidikan Karakter yang sedang dilaksanakan pemerintah. Semoga ide dalam tulisan ini bisa menyukseskan Program Penguatan Pendidikan Karakter sehingga terjadi perubahan perilaku dari para pelajar kita menjadi lebih baik dan bisa menjadi generasi muda harapan bangsa.

Makna Suprarasional dan Karakter

Salah satu solusi yang bisa dilakukan dalam rangka memperbaiki karakter pelajar Indonesia dilakukan melalui pendekatan cara berpikir suprarasional.  Seperti kita ketahui, manusia mempunyai tiga antena dalam kehidupan, yaitu panca indera, akal, dan hati. Manusia seharusnya memanfaatkan ketiga antena tersebut dalam kehidupannya agar hidupnya jauh lebih baik. Namun sayangnya, sistem pendidikan di Indonesia terlalu berfokus pada pembinaan antena panca indera dan akal. Sementara antena hati jarang sekali diperhatikan dan dibina. Orang yang sering menggunakan antena panca indera adalah orang natural. Orang yang sering menggunakan akal adalah orang rasional. Orang yang sering menggunakan hati ada dua kelompok, yaitu orang supranatural jika mendapat petunjuk dari setan dan orang suprarasional jika mendapak petunjuk dari Tuhan Yang Maha Kuasa. Cara berpikir suprarasional adalah cara berpikir  menggunakan hati yang selalu terpaut dengan Yang Maha Kuasa. Ciri orang suprarasional adalah orang yang beriman dan gemar berbuat kebajikan. Orang tersebut akan rajin beribadah, baik ibadah yang berhubungan dengan Sang Pencipta maupun  ibadah yang berhubungan dengan manusia dan alam sekitarnya. Selain rajin beribadah, orang tersebut sekuat mungkin akan berusaha untuk menghindari perbuatan dosa.

Seperti kita ketahui pula bahwa manusia terdiri dari unsur jiwa dan raga. Jika kita renungkan, raga itu mempunyai kebutuhan. Begitu pun dengan jiwa. Selama ini kita yang kita pahami kalau kebutuhan primer manusia itu adalah sandang, pangan, dan papan. Padahal, ketiga hal tersebut baru sebatas kebutuhan primer dari raga. Kita jarang atau bahkan tidak pernah memikirkan dan memenuhi kebutuhan primer dari jiwa. Akibatnya, banyak orang yang kaya dan menjabat sebuah posisi yang bagus masih tetap korupsi. Hal ini karena ada kebutuhan hidupnya yang belum terpenuhi, yaitu kebutuhan jiwa. Kebutuhan primer jiwa adalah mengingat dan beribadah kepada Sang Maha Pencipta.

Dalam cara berpikir suprarasional, kita mengenal namanya tabungan raga dan tabungan jiwa (Saputra, 2018). Tabungan raga adalah tabungan yang berbentuk fisik, seperti tubuh kita, akal kita, uang kita di bank, rumah, tanah, dan berbagai hal yang berbentuk fisik. Tabungan raga ini bisa diketahui dengan panca indera dan akal. Tabungan jiwa adalah tabungan yang tidak berbentuk fisik, seperti energi positif, karma baik, pahala, dan hal-hal lain yang tidak bisa diketahui oleh panca indera dan akal. Tabungan jiwa hanya bisa diketahui oleh hati. Dalam cara berpikir suprarasional, tabungan jiwa bisa digunakan untuk memenuhi kebutuhan non-fisik (jiwa) atau fisik (Saputra, 2018). Contoh kebutuhan non-fisik adalah ingin mempunyai anak yang sholeh atau sholehah.

Makna karakter dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (2008) adalah sifat-sifat kejiwaan, akhlak atau budi pekerti yang membedakan seseorang dengan lainnya. Dalam pusat bahasa Kemenristek, karakter memilliki makna bawaan hati, jiwa, kepribadian, budi pekerti, perilaku, personalitas, tabiat, temperamen, watak. Menurut Dirjen Pendidikan Agama Islam Kemenag RI, karakter dapat diartikan sebagai totalitas cirri-ciri pribadi yang melekat dan dapat diidentifikasi pada perilaku individu yang bersifat unik.

Hubungan Suprarasional dan Karakter

Ada hubungan yang sangat erat antara makna cara berpikir suprarasional dan makna dari karakter. Unsur jiwa menjadi unsur yang sama-sama terkandung dalam makna cara berpikir suprarasional dan makna karakter. Karena keduanya terkait dengan urusan perihal jiwa. Karena karakter erat hubungannya dengan jiwa, maka mengajarkan atau mendidik karakter harus dengan pendekatan hati terlebih dahulu, bukan dengan pendekatan akal atau panca indera. Dengan dasar pemikiran tersebut, maka penguatan pendidikan karakter harus dilakukan dengan pendekatan hati atau menggunakan cara berpikir suprarasional.

Berikut ini disajikan ilustrasi yang menunjukkan pentingnya cara berpikir suprarasional dalam upaya penguatan pendidikan karakter. Dalam cara berpikir suprarasional, perbuatan baik akan menambah tabungan jiwa. Tabungan jiwa sendiri sangat bermanfaat dalam kehidupan sehari-hari. Zaman sekarang, orang-orang enggan untuk melakukan gotong royong atau kerja bakti dalam rangka membersihkan lingkungan. Alasannya karena gotong royong atau kerja bakti tersebut tidak dibayar atau tidak ada uangnya. Sebab, saat ini orang lebih dominan menggunakan akalnya dimana segala sesuatu diukur dengan uang. Orang yang berpikir suprarasional akan berpikir kalau gotong royong atau kerja bakti adalah perbuatan baik yang akan menambah tabungan jiwa. Oleh karena itu, orang yang berpikir suprarasional akan bersemangat untuk melakukan kerja bakti walaupun tidak mendapat upah sekalipun.

Tolong cermati ilustrasi lain yang ingin saya jelaskan untuk membedakan pendekatan akal dengan hati. Misal, kita bekerja pada sebuah perusahaan di depan rumah kita dengan gaji sebesar 1 juta. Kemudian, ada perusahaan baru  yang jaraknya 300 meter dari rumah kita membuka lowongan kerja untuk posisi  yang sama dengan pekerjaan kita saat ini, tetapi memberikan gaji 27 juta atau 27 kali lipat lebih besar. Apakah kita akan pindah kerja? Jawabannya, kemungkinan besar kita akan pindah kerja. Sekarang bagi umat Islam, jika sholat di rumah mendapat pahala 1 derajat. Ketika sholat berjamaah di masjid yang jaraknya mungkin hanya 300 meter dari rumah, kita akan mendapatkan pahala 27 derajat. Mana yang lebih utama untuk kita pilih, sholat sendiri di rumah atau sholat berjamaah di mesjid? Seharusnya, banyak umat Islam yang rajin sholat berjamaah ke mesjid. Tetapi faktanya, banyak mesjid sepi dari aktivitas orang sholat berjamaah. Hal ini karena umat Islam kebanyakan jarang berpikir menggunakan hatinya, sehingga hatinya kurang cerdas. Dalam istilah lain, belum berpikir suprarasional. Rajin melaksanakan ibadah merupakan ciri-ciri karakter yang baik. Manusia akan rajin beribadah jika manusia tersebut berpikirnya suprarasional.

Pendidikan karakter ini akan terasa jika para pelajar hatinya hidup. Sebab dengan hatinya hidup, siswa tersebut akan termotivasi untuk berbuat baik dan merasa takut untuk berbuat jahat. Nilai-nilai karakter yang selama ini ditanamkan, seperti Religius, Nasionalis, Mandiri, Gotong Royong, Integritas atau 18 karakter bangsa yang pernah dikenalkan sebelumnya akan mudah diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari jika hati para pelajar ini telah hidup. Oleh karenaitu, dalam konteks penguatan karakter, tugas utama adalah menghidupkan hati para pelajar terlebih dahulu dan cara menghidupkannya adalah dengan cara berpikir suprarasional.

Cara berpikir suprarasional ini sudah dipraktikkan di lembaga pendidikan yang saya pimpin, yaitu Klinik Pendidikan MIPA (KPM). Lembaga yang menerapkan bayaran seikhlasnya telah bertahan lebih dari 13 tahun dan telah menghasilkan anak-anak yang berbudi pekerti dan berprestasi. Prestasi yang diperoleh tidak hanya tingkat lokal, tetapi juga nasional dan internasional. Banyak orang tua di berbagai daerah di Jakarta, Bogor, Depok, Bekasi, dan Serang mengantarkan anaknya untuk belajar di KPM. Alasan utamanya adalah agar anaknya berkarakter. Karena KPM mengutamakan pendidikan akhlak dalam proses belajarnya.

Tujuan Pendidikan Nasional dan Suprarasional

Tujuan pendidikan Nasional menurut Undang-undang No. 20 tahun 2003 adalah mengembangkan potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab.

Jika kita cermati, tujuan dari pendidikan nasional sangat erat hubungannya dengan aspek jiwa, seperti mengenai iman dan taqwa serta akhlak mulia. Oleh karena itu, cara berpikir suprarasional dibutuhkan untuk mencapai tujuan pendidikan nasional. Cara berpikir suprarasional ini tidak hanya harus dimiliki oleh murid, tetapi juga oleh guru, kepala sekolah, orang tua murid, orang dinas pendidikan, dan para pejabat. Sebab, para pelajar butuh contoh manusia-manusia suprarasional. Oleh karena itu, perlu adanya pengenalan dan pelatihan cara berpikir suprarasional di berbagai kalangan sehingga cara berpikir suprarasional bisa diaplikasikan oleh berbagai kalangan.

Revolusi Mental dan Suprarasional

Jika dikaji lebih jauh lagi, cara berpikir suprarasional akan sangat berguna dalam gerakan revolusi mental. Selama ini kita memahami revolusi mental adalah perubahan pola pikir, sikap, dan prilaku yang mengacu pada nilai-nilai esensial bangsa (integritas, etos kerja, gotong royong) agar Indonesia menjadi bangsa yang berdaulat secara politik, mandiri secara ekonomi, dan berkepribadian di dalam budaya.

Perubahan pola pikir (akal), sikap, dan perilaku (panca indera) sangat erat hubungannya dengan kejiwaan seperti halnya integritas dan gotong royong. Oleh karena itu, revolusi mental ini sangat erat hubungannya dengan cara berpikir suprarasional. Oleh karena itu, revolusi mental akan berhasil jika dibarengi dengan cara berpikir suprarasional. Penyebaran revolusi mental yang hanya mengandalkan pendekatan akal dan panca indera tanpa menghidupkan hati akan sangat sulit terwujud.

Pengalaman di lembaga yang saya pimpin, yaitu KPM. Pada awal mula berdiri, banyak karyawan yang saya miliki hanya lulusan SMA swasta. Sementara masalah yang dihadapi melebihi kapasitas yang karyawan dimiliki. Melalui pendekatan suprarasional, teman-teman yang awalnya orang-orang biasa menjadi lebih teruji integritas, etos kerja, dan semangat gotong royongnya sehingga bisa membuat lembaga KPM dengan bayaran seikhlasnya bertambah maju. Padahal secara logika, lembaga dengan bayaran seikhlasnya seharusnya tutup atau tidak berkembang. Tapi karena cara berpikir suprarasional, proses perubahan seperti revolusi mental bisa terjadi di KPM yang manfaatnya bisa dirasakan oleh orang banyak.

Penutup           

Perubahan suatu bangsa dimulai dari perubahan manusianya. Perubahan tersebut dimulai dari perubahan hatinya. Hati yang awalnya mati harus diubah menjadi hati yang hidup dan hidupnya hati ini harus selalu dalam bimbingan Yang Maha Kuasa. Penguatan karakter pada dari manusia akan mudah terwujud dan revolusi mental pun akan mudah dilaksanakan jika hati manusia selalu dalam bimbingan Yang Maha Kuasa. Cara berpikir suprarasional adalah ilmu yang membuat hati hidup dan selalu dalam bimbingan Yang Maha Kuasa. Oleh karena itu, Program Penguatan Pendidikan Karakter dan Revolusi Mental seharusnya melibatkan cara berpikir suprarasional supaya tujuan bisa dan mudah tercapai dan Indonesia akan menjadi lebih baik.

Bogor, 29 April 2018

Raden Ridwan Hasan Saputra

Presiden Direktur Klinik Pendidikan MIPA (KPM)

Tokoh Perubahan Republika 2013

Penulis Buku Cara Berpikir Suprarasional (Best Seller)

 

Read more...

Strategi Jitu KPM dalam Meningkatkan Sumber Daya Manusia lewat MNR, HOTS, dan Suprarasional

 

Bogorplus.com-Kab.Bogor-Jawa Barat. – Disadari atau tidak, saat ini dunia tengah menghadapi era pendidikan abad 21. Banyak yang akan kita dihadapi dengan dinamika kehidupan yang lebih kompleks, salah satunya adalah perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang kian hari semakin pesat.

Apabila kita masih berleha-leha, dapat dipastikan kita akan tertinggal dari peradaban. Terlebih baru-baru ini menguak UNBK bidang studi matematika berbasis HOTS di kalangan pelajar SMP-SMA.

Di Indonesia, ada sebuah lembaga pendidikan yang telah menerapkan matematika nalaria realistik (HOTS) sejak tahun 2004, yakni Klinik Pendidikan MIPA. berkedudukan di Jalan Raya Laladon-Ciomas, Kab. Bogor. lembaga yang juga menerapkan sistem metode seikhlasnya (SMS) dalam biaya pendidikan, semakin digandrungi masyarakat.   

Kerisauannya terhadap perubahan zaman, membuat KPM turut andil dalam peningkatan sumber daya manusia (SDM), melalui program pelatihan menarik dan kompeten untuk bersiap menjawab tantangan era milenial. Berikut ini program pelatihan yang sayang jika dilewatkan para aktivis pendidikan, mahasiswa/i, bahkan orang tua:

Pelatihan satu hari cara berpikir suprarasional

 

Kehadirannya membuat era motivasi semakin berubah. Digagas oleh motivator suprarasional, Raden Ridwan Hasan Saputra, membuat pelatihan ini telah melanglang buana hingga mancanegara. Terinspirasi dari buku best seller “Suprarasional”, pelatihan ini sukses memberikan manfaat kepada orang banyak, seperti TNI, POLRI, lembaga pendidikan, institusi pemerintah, lembaga swasta, dan sebagainya. Hal tersebut sejalan dengan jargonnya, yakni “Menyelesaikan Masalah dan Mendapatkan Rezeki dari Jalan yang Tak Terduga.” Bagi sahabat yang ingin mengundang motivator ini,  harus dari jauh-jauh hari, mengingat jadwal dan permintaan yang padat. Keunikan lain dari pelatihan ini adalah motivator dibayar seikhlasnya. tertarik? Silahkan segera hubungi 0812 8188 2562.

 

Seminar Kiat Sukses Olimpiade Matematika dengan Cara Berpikir Suprarasional


Masih bertajuk suprarasional, KPM menghadirkan seminar yang berbeda dari biasanya. Berbagai masalah tentang dunia olimpiade akan dikupas tuntas pada seminar ini. mulai dari tujuan, manfaat dan strategi menghantarkan anak didik menuju kompetisi nasional dan internasional.

 

Pelatihan Pembelajaran MNR 2 hari

Program ini akan menawarkan sensasi belajar matematika berbeda dari biasanya, tentunya melalui pendekatan  nalar dalam memahami matematika dan menerapkannya untuk menyelesaikan masalah dalam kehidupan sehari-hari. Keunikan belajar di KPM adalah sudah terkandung unsur HOTS (Higher Order Thinking Skills) sehingga panduan untuk menganalisa, menarik kesimpulan dan strategi penyelesaian masalah. Disinilah nilai lebih KPM, karena sejak dini telah membekali peserta didik dengan MNR sehingga siswa KPM tak merasa berat ketika mengerjakan soal UNBK yang berbasis HOTS saat ini.

 

Pelatihan Matematika Metode Kotak-Kotak

Dalam kehidupan sehari-hari, kita tidak bisa terlepas dari hal-hal yang berkaitan dengan kegiatan berhitung atau membilang. Sementara, tidak semua orang suka dan pandai dalam matematika. Melalui metode kotak-kotak, perhitungan matematika menjadi lebih mudah dipahami.

 

Pelatihan Sains Nalaria Realistik

Tak hanya Matematika, KPM konsisten berkonribusi nyata dalam bidang sains yang dikemas lewat program pelatihan 4 hari 3 malam. Tentunya akan semakin menambah wawasan bagi guru agar menguasai materi sains dengan pendekatan HOTS.

 

Pelatihan Matematika Nalaria Realistik 4 hari 3 malam

Program ini sudah masuk gelombang ke-12. sejak awal kehadirannya, program ini telah memberikan inspirasi ratusan guru yang ikut program ini. Para peserta dibekali motivasi hingga membuka kemitraan.

Kesempatan menarik ini tentunya tidak akan datang dua kali. Bagi para guru, orang tua, dan profesi apapun silahkan dapat memanfaatkan kesempatan ini. Jika Anda tertarik atau mempunyai pertanyaan tentang program MNR atau lainnya, silahkan jangan ragum menghubungi humas KPM (Ibu Karlina-081280341100) atau tim pelatihan Bapak (Misbah-081281882562).

Tim Media

Read more...

KPM mengajarkan MNR (HOTS) sejak 14 tahun lalu

Foto: MNR merupakan suatu terobosan dalam pembelajaran matematika yang lebih menekankan nalar dalam memahami matematika dan menggunakan matematika untuk menyelesaikan masalah dalam kehidupan sehari-hari. Di MNR pelajar diajarkan menganalisis masalah, menarik kesimpulan, dan menyelesaikan masalah dengan berbagai strategi pemecahan masalah.
Isu publik tentang Higher Order Thinking Skills (HOTS) tengah ramai diperbincangkan. Apa arti dari fakta ini? Banyak pelajar mengeluh sulit saat mengerjakan UNBK berbasis HOTS. Mengapa para pelajar mengalami kesulitan? Karena mereka tidak terbiasa dalam menyelesaikan soal-soal yang memerlukan penalaran. Padahal, kemampuan menyelesaikan soal-soal bernalar ini sangat dibutuhkan oleh pelajar karena dapat meningkatkan kemampuan berpikir tingkat tinggi (HOTS) mereka.
 
Jauh sebelum wacana ini ramai dibicarakan publik, Raden Ridwan Hasan Saputra yang merupakan Presiden Direktur Klinik Pendidikan MIPA (KPM) sudah merasakan kerisauannya terhadap kemampuan matematika para pelajar di Indonesia. “Oleh karena itu, saya mulai berpikir untuk mencari cara agar penalaran atau kemampuan berpikir tingkat tinggi pelajar (HOTS) terus berkembang dari waktu ke waktu.  Saya mulai mendesain tahapan demi tahapan bahan ajar berbasis penalaran (HOTS) sehingga saya menemukan pendekatan pembelajaran matematika yang bernama  Matematika Nalaria Realistik (MNR)”.
 
MNR merupakan suatu terobosan dalam pembelajaran matematika yang lebih menekankan nalar dalam memahami matematika dan menggunakan matematika untuk menyelesaikan masalah dalam kehidupan sehari-hari.  Di MNR pelajar diajarkan menganalisis masalah, menarik kesimpulan, dan menyelesaikan masalah dengan berbagai strategi pemecahan masalah. 
 
Lembaga yang berdiri pada tanggal 16 April 2001 telah menerapkan Metode MNR  sejak tahun 2004.  KPM menerapkan sistem metode seikhlasnya (SMS) dalam pembayaran kegiatan belajarnya. Dengan menggunakan bayaran seikhlasnya maka semua orang bisa belajar MNR.
 
Siapa pun yang mempelajari  MNR diharapkan mempunyai penalaran yang baik, memiliki strategi pemecahan masalah andal, serta berpikir kreatif. Hal ini sangat sejalan dengan gagasan pengembangan Higher Order Thinking Skills (HOTS) anak-anak Indonesia. Pendekatan pembelajaran MNR bisa menjadi salah satu langkah nyata untuk meningkatkan HOTS para peserta didik dan bisa dijadikan bagian dari pengembangan kurikulum dan pembelajaran matematika yang relevan dengan kompetensi abad 21. Banyak para pelajar yang belajar Matematika Nalaria Realistik (MNR) di KPM kemampuan matematikanya menjadi meningkat dan berimbas kepada nilai matematika yang lebih bagus. Tidak hanya nilai matematika di sekolah, bahkan pelajar-pelajar tersebut juga sering manjadi juara di ajang kompetisi matematika di tingkat nasional maupun internasional.
 
Tak sebatas hanya membuat modul dan buku pembelajaran, KPM pun melatihkan MNR kepada guru-guru di berbagai daerah dengan biaya seikhlasnya.
 
Untuk lebih mengenalkan MNR ke seluruh pelajar di Indonesia, KPM sejak 13 tahun lalu  menjadi penyelenggara Kompetisi Matematika Nalaria Realistik (KMNR) se-Indonesia.  Pada  KMNR ke-10 di tahun 2015, pembukaan final KMNR dilakukan oleh Mendikbud Bapak Dr Anies Baswedan yang dilanjutkan  dengan peresmian Kampung Matematika. 
Foto: Pada tahun 2015, Menteri Anies Baswedan menghadiri ajang Babak Final KMNR Se-Indonesia Ke-10, bertempat di Pusbang Aparatur Perhubungan, Kab. Bogor.
Pada tahun 2018 ini, peserta KMNR sudah mencapai sekitar 200 ribu orang. Peserta KMNR yang banyak ini, disebabkan biaya pada lomba ini menerapkan bayaran seikhlasnya. Sehingga siapapun  bisa ikut KMNR tanpa diberatkan oleh masalah biaya. 
 
Semoga kiprah yang telah dilakukan KPM mendapat perhatian lebih dari pemerintah baik pusat maupun daerah. Lembaga yang berkantor pusat di daerah Laladon Ciomas Bogor, semoga bisa menjadi mitra pemerintah khususnya kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, karena selain mampu meningkatkan nilai matematika di sekolah para siswanya, KPM juga telah menghasilkan lebih dari 1000 orang juara matematika baik nasional dan internasional sebagai wujud keberhasilan penerapan HOTS dalam pembelajarannya.
 
Sumber: Teguh Imam Agus Hidayat-Litbang Klinik pendidikan MIPA
Read more...

Geliat Seleksi Kelas Khusus di KPM Jakarta & Solo

Foto: Lokasi Seleksi Kelas Khusus di SDN Rawamangun 12 Pagi, Jakarta

Bogorplus.com-DKI. Jakarta. – Klinik Pendidikan MIPA (KPM) telah bergerak menjaring pelajar berbakat melalui program “Seleksi Kelas Khusus”. Tepat pada hari Minggu (22/04/2018), KPM Cabang 7 Jakarta dan KPM Cabang 2 Solo telah mengawali program tahunan tersebut di SDN Rawamangun 12 Pagi (Jakarta) dan SMP Insan Cendekia Boarding School (Solo).

Dihadiri sebanyak 688 pelajar dari 25 Sekolah Dasar (SD) dan 7 Sekolah Menengah Pertama (SMP) menjadi sorotan tersendiri bagi warga Jakarta karena diterapkannya bayaran seikhlasnya (sesuai kemampuan) pada saat tes. Hal yang sama pun terjadi di KPM Cabang 2 Solo yang menerima pendaftaran sebanyak 133 peserta kelas 1 SD - 8 SMP.

Sebagai perwakilan KPM yang mengawali seleksi ini mengaku bersyukur karena telah berjalan lancar dan antusiasme yang tinggi dari peserta. “Alhamdulillah pelaksanaan tes diberikan kelancaran. Selain itu, kami bersyukur program ini mendapat sambutan positif dari pelajar dan orang tua di Jakarta,” ungkap M. Rijwan.

Rijwan menambahkan jika ada peserta yang belum sempat tes di Jakarta dapat mengikuti tes di Cabang KPM lainnya, seperti: Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi. “Namun, untuk lokasi belajar dapat memilih di Jakarta atau Bogor,” imbuhnya.

Foto: SMP Insan Cendekia Boarding School, Solo.

Tak hanya di Jakarta, langkah Hari Purwanto sebagai Kepala Cabang 2 Solo mendapat respons positif dari warga Solo dan sekitarnya. Pak Hari menilai program SKK ini sangat tepat dilaksanakan untuk menjaring para siswa berbakat. Selama ini masih banyak pelajar yang memiliki potensi mendapatkan pembinaan yang baik, salah satunya melalui metode Matematika  Nalaria Realistik (MNR), HOTS, dan suprarasional yang sudah diterapkan KPM.

Rangkaian tes seleksi kelas khusus tak hanya terhenti di wilayah Jakarta saja, beberapa wilayah mitra KPM diberbagai daerah, siap menggelar acara serupa. Berikut ini daftar lokasi dan waktu pelaksanaanya:

Bogor, 29 April 2018 (Bapak Ziban-081319228211)

Makassar, 29 April 2018 (Bapak Herry-085242773002)

Sukabumi, 29 April 2018 (Bapak Deni Hamdani-087876803111)

Depok, 06 Mei 2018 (Bapak Zulfa-081314261281)

Surabaya/Jawa Timur, 06 Mei 2018 (Bapak Rizal-085648085527)

Tangerang, 06 Mei 2018 (Bapak Ziban 081319228211/Bapak Ali 087885151883)

Bekasi, 13 Mei 2018 (Ibu Hana-08990426441)

Serang, 13 Mei 2016 (Ibu Irni-08561729353)

Semarang, 13 Mei 2018 (Bapak Dodi-085880291551)

 

Info selengkapnya silakan download link informasi berikut https://bit.ly/2JqF7t5 

 

Tim Media 

Read more...

KPM Cabang 1 Surabaya Sebarkan Virus Matematika Nalaria Realistik di Malang

Bogorplus.com-Malang-Jawa Timur.-- , Klinik Pendidikan MIPA (KPM) Cabang 1 Surabaya kian masif mengadakan pelatihan dalam menyebarkan metode matematika nalaria realistik (MNR) di Jawa Timur, saat ini giliran Kota Apel (Malang) yang disinggahi tim KPM selama dua hari, Jumat-Sabtu, 20-21 April 2018. Bertempat di Hotel Solaris, Malang.

Seperti yang kita ketahui, MNR merupakan metode yang dikembangkan oleh Raden Ridwan Hasan Saputra yang mengedepankan pola bepikir nalar dalam belajar soal-soal MIPA. Disamping belajar, MNR juga dapat dipadukan dalam kehidupan sehari-hari. Tak ayal program ini semakin mendapat tempat bagi para pendidik dan pelajar di Jawa Timur.

Kedatangan tim KPM Cabang 1 Surabaya yang digawangi Bapak Moh. Arodhi mendapatkan sambutan positif dari 40 peserta guru MIT Ar-Roihan dan wilayah Malang dan sekitarnya. Suasana semakin hangat, tatkala materi hari pertama yang bertajuk “Bagaimana Menjadi Guru yang Hebat dan Berkah” disampaikan oleh Pak Arodhi.

Setelah dibekali suplemen menjadi guru berkah, Pak Arodhi menyampaikan materi masalah nyata, pemahaman konsep dan diselingi permainan matematika, yakni “kartu nara”.

Pada hari kedua, tim yang bermarkas di Ketintang Baru III No. 56 A, Surabaya ini menyajikan materi motivasi yang bertema “Menata Amal, Mengapa Harus Ikhlas”?. Tak hanya pemberian motivasi, pada hari kedua ini, disampaikan juga materi penalaran dan komunikasi, metodologi pelaksanaan pembelajaran MNR di kelas, strategi mengembangkan kemitraan, dan diakhiri, tes penutup.

Dalam keterangan pers, Pak Arodhi mengatakan bahwa program pelatihan MNR ini cara efektif bagi lembaga maupun individu yang ingin menyebarkan ilmu MNR ke masyarakat. “Oleh karena itu, kami sangat menyambut baik bagi siapapun yang ingin bekerja sama untuk membangun peradaban yang berkualitas melalui MNR, HOTS, dan Suprarasional,” Ujar Pak Arodhi.

Diakhir pelatihan, pelatihan MNR ini ternyata memberikan kesan positif bagi peserta yang telah mengikutinya, salah satunya Ibu Ilvi guru MIT Ar-Roihan. Ia menuturkan pelatihan seperti dapat menambah wawasan guru dalam menyelesaikan soal matematika. “Metode yang sistematis dan terstruktur, ditengarai dapat memudahkan siswa lebih memahami matematika dalam menghadapi proses KBM di sekolah maupun menghadapi persiapan kompetisi nasional dan internasional,” tuturnya.

Apakah Anda tertarik atau mempunyai pertanyaan tentang pelatihan MNR atau program lainnya, silahkan jangan ragu menghubungi KPM Cabang 1 Surabaya 031-82517838 email This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.

Tim Media

Read more...

Siswa KPM Cabang 4 Bekasi Berikan Pengalaman Bermakna Belajar Matematika dan Sains di Kebun Raya Bogor

 

Bogorplus.com-Kota Bogor-Jawa Barat. – Klinik Pendidikan MIPA (KPM) Cabang Bekasi punya cara unik untuk melepas kepenatan para siswanya. Sekitar empat puluh lima siswa dari kelas 3 SD - 8 SMP terlibat dalam kegiatan bertajuk Fun and Math Science Outdoor Learning di Kebun Raya Bogor, 22 April 2018 lalu. Putri Amalia selaku koordinator KPM Cabang 4 Bekasi menyatakan bahwa kegiatan ini bertujuan untuk menyegarkan kembali semangat anak-anak untuk belajar. Kebun Raya Bogor (KRB) menjadi pilihan lokasi wisata yang tepat karena selain anak-anak bisa memahami puspa ragam informasi yang tersedia di KRB, anak-anak dilatih keterampilan berpikir, berkomunikasi, dan berkolaborasi lewat  permainan matematika dan sains yang disuguhkan tim pelatih KPM Pusat.

Yazid, siswa SMP Islam Darrusalam angkat suara terkait penyelenggaraan acara Fun and Math Science Outdoor Learning. "Saya sangat senang mengikuti kegiatan ini karena saya dapat menambah ilmu, pengalaman, dan teman-teman baru." Yazid sangat antusias bermain Logix, Tic Tac Toe 9, Hoopers, serta berjibaku memimpin timnya untuk memenangkan permainan permadani terbang dan toxic. "Pokoknya, kalau ada acara seperti ini lagi, saya mau ikut lagi", tutur Yazid.

Sebagaimana diungkapkan Yazid, pelajar lainnya yang bernama Aisyah turut menikmati serunya aktivitas Fun Math and Science. “Perasaan saya saat ini bersemangat setelah belajar MIPA di luar ruangan. Pokoknya meskipun suasana panas, nggak merasa lelah, karena belajarnya dikemas nuansa menarik, seru dan menantang,” ujar siswi kelas 4 SDIT Al Ikhlas.      

Miss Putri (sapaan akrabnya) secara khusus berharap bahwa sinergi program Fun Math and Science Outdoor Learning antara KPM Cabang Bekasi dan KPM Pusat terus dirawat dan dikembangkan. "Kami berharap, acara ini akan terus dilakukan dengan variasi tempat penyelenggaraan dan pengajian konten matematika dan sains yang lebih mendalam. Semoga ini menjadi ikhtiar nyata untuk mendidik anak-anak melalui cara-cara kreatif yang bisa bangkitkan semangat belajar anak", ungkap Miss Putri.

Tim Media 

Read more...

KPM Membuka Pendaftaran Kompetisi Matematika Nasional dan Internasional

Bogorplus.com-Kab. Bogor-Jawa Barat. – Klinik Pendidikan MIPA (KPM) Indonesia mendapat kehormatan menjadi tuan rumah International Mathematics Wizards Challenge (IMWiC), 05 Mei - 06 Mei 2018 di Jakarta. Pada tahun ini, KPM pertama kalinya menggelar lomba berskala internasional, setelah sebelumnya pernah menyelenggarakan kegiatan serupa seperti AITMO, CFM, IMSO, dan sebagainya.

Rupanya kiprah KPM tak berhenti pada gelaran IMWiC saja, masih ada beberapa deretan kompetisi nasional dan internasional yang siap dihelat di tahun 2018 ini.

Bagi para pelajar yang gemar bermatematika dan ingin menyelami olimpiade matematika lebih jauh, KPM bisa jadi pilihan tepat beraktualisasi diri.

Tim www.bogorplus.com pada kesempatan kali ini berhasil merangkum 5 event kompetisi nasional dan internasional yang bisa jadi pilihan untuk mengasah kemampuan matematika, berikut ulasannya.

  1. International Mathematics Contest Singapore 2018

Ini bukanlah pertama kali tim KPM mengirimkan delegasinya ke ajang bergengsi tersebut. Sebelumnya, Indonesia sudah lebih dari 7 kali bertandang ke negeri singa dan telah meraih sejumlah penghargaan bergengsi.

Gelaran International Mathematics Contest merupakan kompetisi matematika internasional yang diselenggarakan  di Singapura oleh International Mathematics Contest Union China. Indonesia melalui Klinik Pendidikan MIPA merupakan salah satu kontingen resmi  IMC Union Cina. Peserta IMCS terdiri dari beberapa negara, seperti: Iran, Malaysia, Hong Kong, Taiwan, China, Singapura, India, Filipina, Korea Selatan, Thailand, dan Indonesia.

Adapun waktu pelaksanaannya pada tanggal 27 Juli - 30 Juli 2018. Peserta yang berhak mengikuti kompetisi ini merupakan pelajar kelas 3 SD - 11 SMA (T.A 2017/2018) dari para finalis KMNR 13, siswa kelas khusus KPM, dan peserta yang telah melalui tahapan seleksi.

Tak hanya berkompetisi, disana juga para peserta dapat bertemu dengan para pelajar dari berbagai negara untuk menjalin persahabatan. Seru kan?

 

  1. Australian Mathematics Competition (AMC)

AMC adalah sebuah kompetisi matematika berskala Internasional yang diselenggarakan oleh Australian Mathematics Trust sejak tahun 1978. Dimana Klinik Pendidikan terpilih sebagai perwakilan tunggal untuk menggelar di Indonesia. 

Kompetisi ini terbuka untuk umum, mulai dari kelas 3 SD – 12 SMA. Para peserta juga akan merasakan nuansa berbeda dalam mengerjalan soal karena soal-soal yang disajikan unik, bervariasi, dan menyenangkan, serta tak perlu jauh-jauh ke luar negeri karena pelaksanaannya. dilaksanakan di berbagai kota di Indonesia, Kamis (09/08/2018) mendatang.

 

  1. Asia Mathematics Olympiad (AMO)

AMO menambah deretan kompetisi internasional yang akan digelar KPM di Indonesia. Kompetisi ini baru akan digelar pada tanggal 13 Mei 2018 (elimination round). Kemudian dilanjutkan babak pertama (first round) pada tanggal 10 Juni 2018, dan puncaknya babak final (final round) pada tanggal 22 Juli 2018 di Singapura.

  1. Olimpiade Matematika dan Sains Indonesia (OMSI) ke-3 Se-Indonesia.

OMSI adalah kompetisi bertaraf nasional yang  mengombinasikan bidang studi matematika dan sains. Lomba ini sangat cocok bagi siswa kelas 4 -  5 SD/Sederajat yang menginginkan tantangan berbeda. Sejak kehadirannya pada tahun 2016 lalu, OMSI telah menjadi pilihan lomba favorit bagi para pelajar di Indonesia. Meskipun dengan biaya pendaftaran seikhlasnya, para jawara OMSI nanti berpeluang mengikuti ajang internasional bergengsi, yakni Internasional Mathematics and Science Olympiad (IMSO) yang akan digelar di Cina mendatang.

KPM juga membuka kesempatan bagi para sekolah yang ingin bekerja sama melaksanakan kegiatan AMC, AMO, dan OMSI di wilayah masing-masing.  Informasi selengkapnya dapat menghubungi 08128546962

Sumber: Tim Diklat dan Lomba

Read more...

Melalui Keropak “Seikhlasnya”, KPM Gelar Seleksi Siswa Berbakat MIPA

Bogorplus.com-Kab.Bogor-Jawa Barat. – Bagi para pelajar dan guru di Indonesia, mungkin sudah tak asing lagi dengan Klinik Pendidikan MIPA (KPM). Sebuah lembaga pendidikan yang menerapkan pendekatan Matematika Nalaria Realistik (MNR) dalam proses pembelajarannya.

Disamping itu, yang menarik adalah dengan sistem metode seikhlasnya (SMS) untuk metode pembayarannya. KPM kian sukses membina para pelajar untuk menjadi berprestasi. Bicara soal prestasi rupanya bagi KPM, itu bukanlah segala-galanya. Yang terpenting dari itu semua adalah bagaimana membangun peradaban manusia yang lebih berkualitas (dengan berpikir suprarasional dan berpikir tingkat tinggi).

Di akhir tahun ajaran 2017/2018, KPM akan menggelar program tahunan untuk menjaring pelajar berbakat yang ada di Indonesia. Melalui program Seleksi Siswa Kelas Khusus, KPM membuka peluang bagi para pelajar atau Sekolah Dasar (SD) hingga Sekolah Menengah Pertama (SMP) yang ingin mendapatkan pembinaan olimpiade Matematika dan IPA (MIPA) bersama KPM.

Wakil Kepala Bagian Pendidikan, Siti Nurmalasari menerangkan pentingnya program seleksi ini, “Selain mendapatkan pembinaan MIPA, para siswa juga akan mendapatkan penguatan pendidikan karakter, adab, dan akhlak. Sehingga para prosesnya para siswa akan menjadi sumber daya manusia yang intelek dan berbudi pekerti yang baik,” jelasnya.

“Oleh karenanya, manfaatkan peluang ini dengan mendaftarkan putra/putri dan siswa/siswi Bapak/Ibu di Cabang KPM terdekat. Karena momen ini sangat terbatas, hanya diadakan satu kali dalam satu tahun ajaran,” pungkasnya.

Disisi lain, masih ada manfaat lain yang akan didapat, di antaranya memiliki wadah untuk membina pelajar yang memiliki potensi unggul di bidang MIPA dan berkesempatan mengikuti berbagai kompetisi bergengsi yang diikuti KPM.

Rangkaian seleksi ini akan dilaksanakan pada tanggal 29 April 2019, sedangkan untuk pendaftaran akan ditutup pada tanggal 21 April 2018. Tak hanya di Bogor, program yang telah menghasilkan jawara olimpiade, akan dilaksanakan juga di kota besar lainnya, seperti:

Jakarta (081212719511/pendaftaran sudah ditutup)

Bogor (081319228211-Bapak Ziban)

Depok (081314261281-Bapak Zulfa)

Tangerang (081319228211-Bapak Ziban/087885151883-Bapak Ali)

Bekasi (08990426441-Ibu Hana)

Serang (08561729353-Ibu Irni)

Solo (089673429500-Bapak Hari)

Semarang (085880291551-Bapak Dodi)

Surabaya (085648085527-Bapak Rijal)

Makassar (085242773002-Bapak Herry).

Sumber: KPM Pendidikan

Read more...

KPM Cabang 4 Bekasi Gelar “4th Spelling Bee dan Cerdas Cermat bahasa Inggris"

Bogorplus.com-Bekasi-Jawa Barat. – Klinik Pendidikan MIPA (KPM) Cabang 4 Bekasi kembali menggelar 4th Spelling Bee dan kompetisi cerdas cermat bahasa Inggris di tahun ke-4. Tak ayal program tersebut semakin menegaskan kontribusi KPM Cabang 4 Bekasi dalam bidang pendidikan di wilayah Bekasi.

Sedikitnya, terpantau sebanyak 169 siswa/siswi KPM memadati kantor Ruko KPM Cabang 4 Bekasi yang beralamat di Jalan Pulo Ribung Raya Blok AE No. 100A, Villa Galaxy, Bekasi, Minggu (08/04/2018).

“Acara yang mengusung tema Let’s Have Fun with English ini bertujuan memompa para pelajar agar bersemangat dalam belajar bahasa Inggris dengan nuansa ceria. Tak hanya piawai melahirkan pelajar berbakat yang memiliki bahasa Inggris, para peserta mendapat pengalaman unik nan berbeda karena segi biaya pendaftaran menerapkan sistem metode seikhlasnya (SMS). Jadi, semua masyarakat dari berbagai kalangan dapat mengikuti kompetisi ini tanpa terkendala biaya, “Ujar Mrs. Putri selaku pengurus KPM Cabang 4 Bekasi.

Sejak berdiri, KPM Cabang 4 Bekasi menjadikan kelas bahasa Inggris menjadi salah satu program pilihan belajar para siswa. Kelebihan dari program bahasa Inggris yang digagas KPM Cabang 4 Bekasi adalah program penguasaan kosakata setiap pekannya. Kemudian, anak-anak diharuskan melafalkan kosakata tersebut ke dalam sebuah kalimat.

Bagi para pelajar yang berminat mengikuti program belajar di KPM Cabang 4 Bekasi, silakan dapat berkunjung ke kantor KPM Cabang 4 Bekasi atau menghubungi 0251-82423940.

Sumber: KPM Cabang 4 Bekasi

Read more...

Esok, Ribuan Finalis KMNR Ke-13 dan OGM ke-3 akan Memadati Ancol, Jakarta

Bogorplus.com-DKI Jakarta. – Sebanyak 2.212 pelajar dan 327 guru tingkat SD-SMP akan meramaikan gelaran babak final Kompetisi Matematika Nalaria Realistik (KMNR) ke-13 dan Olimpiade Guru Matematika (OGM) ke-3 Se-Indonesia yang dilaksanakan Klinik Pendidikan MIPA (KPM), bertempat di Ecovention, Ancol, Jakarta.

Sumber: https://alumnibp3ipjakarta.blogspot.co.id

Acara final KMNR ke-13 akan dimulai sekitar pukul 07.00 WIB (daftar ulang), sedangkan pelaksanaan tes akan dimulai pukul 08.25 - 09.25 WIB. Babak final nanti akan dihadiri Presiden Direktur KPM, Raden Ridwan Hasan Saputra, Kepala Cabang, Mitra KPM, dan tamu undangan lainnya, bahkan para orang tua pendamping yang akan tumpah ruah memadati Ecovention, Ancol. Acara semakin meriah dengan hadirnya berbagai acara hiburan sampai pada prosesi pengumuman pemenang.

Saat siswa melaksanakan tes, para orang tua dan guru bisa menghadiri kegiatan seminar dengan mengangkat tema “Strategi Sukses Mengikuti Lomba-Lomba Matematika Tingkat Internasional”, yang akan dibawakan oleh pelatih Olimpiade Internasional, Raden Ridwan Hasan Saputra, bertempat di arena Fantastique pukul 08.25 - 09.55 WIB.

Sumber: Dewizul.com

Ketua pelaksana, Muchammad Fachri menyebutkan bahwa siang ini sampai malam nanti adalah saat puncak kedatangan para finalis dari daerah menuju Jakarta. Para peserta ini merupakan hasil dari tahapan seleksi dari tingkat kota/Kabupaten dan tingkat provinsi. Final KMNR tingkat nasional diikuti 2.212 siswa. Bersamaan dengan agenda final KMNR ke-13,  digelar pula Olimpiade Guru Matematika (OGM) yang diikuti 327 peserta,” jelas Fachri.

Menurut data yang berhasil dihimpun tim www.bogorplus.com, ribuan finalis KMNR ke-13 dan ratusan finalis OGM ke-3 berasal dari berbagai daerah di Indonesia, di antaranya: provinsi Sumatera Utara (Medan), provinsi Sumatera Barat (Padang), provinsi Sumatera Selatan (Palembang, Prabumulih), provinsi Riau (Pekanbaru), provinsi Banten, (Serang, Tangerang, Tangerang Selatan), provinsi DKI Jakarta (Jakarta Timur, Jakarta Barat, Jakarta Pusat, Jakarta Selatan), provinsi Jawa Barat  (Depok, Bogor, Bekasi, Majalengka, Cirebon, Cimahi, Subang, Cikarang, Banjar, Bandung, Sukabumi, Ciamis, Tasikmalaya),

provinsi Jawa Tengah (Semarang, Solo, Sukoharjo, Boyolali, Karanganyar, Magelang, Purwokerto, Sragen,  Purworejo, Kebumen, Grobogan), provinsi DIY Yogyakarta (Wonosari, Yogyakarta), provinsi Jawa Timur (Surabaya, Sidoarjo, Gresik, Pasuruan, Probolinggo, Situbondo, Banyuwangi, Jember, Lumajang, Malang, Mojokerto, Jombang, Nganjuk, Blitar, Kediri, Tulungagung, Ponorogo, Madiun, Magetan, Bojonegoro, Tuban, dan Lamongan), provinsi Sulawesi Selatan (Makasar), provinsi Sulawesi Tengah (Palu), provinsi Bali (Denpasar).

Tahun ini juga, hadiah yang disiapkan panitia pun semakin menarik, di antaranya: medali emas, medali perak, medali perunggu, merit, dan piala untuk peserta terbaik di setiap kelasnya. Tak hanya itu saja, panitia juga menyiapkan grand prize, yakni mengikuti kompetisi tingkat international di Singapura dalam ajang IMCS 2018 (International Mathematics Contest Singapore) kepada peraih nilai tertinggi di setiap tingkat kelasnya.

Deretan stand bazar pun turut meramaikan gelaran tahunan ini, mulai dari makanan, minuman, pakaian, foto prisma PT. Pos, souvenir, oleh-oleh khas bogor kumpulan buku olimpiade matematika hingga permainan edukasi yang menarik.

Tim Media

Read more...