Menu
RSS

Items filtered by date: May 2021

ROC Family 2 Strategi KPM Membumikan Literasi dalam Keluarga

BOGORPLUS.COM-Bogor, Jawa Barat – Setiap orang tua pasti menginginkan anaknya menjadi sosok yang berhasil dan sukses dikemudian hari. Termasuk mengharapkan anak menjadi sosok yang berwawasan luas dan bermoral. Jika menginginkan hal tersebut, maka orang tualah yang sangat berperan dalam menciptakan generasi berkelas literat. beradab, dan berakhlak.

Guna membantu para orang tua dalam mendukung perkembangan pendidikan literasi, adab, dan akhlak di rumah, Klinik Pendidikan MIPA menggelar READ1 ONLINE COMPETITION (ROC) FAMILY 2 pada hari Minggu, 2 Mei 2021 secara daring (online) yang diikuti 455 keluarga. Stimulus positif ini bertujuan melahirkan generasi yang berbudi pekerti luhur, berakhlak mulia, cinta tanah air, religius, mandiri, mampu bekerja sama, dan mempunya integritas tinggi.

Hal tersebut diungkapkan Kepala Divisi Pelatihan, Lomba, dan Pendidikan KPM, Herman Hadiwijaya mengatakan bahwa penguatan pendidikan literasi, numerasi, adab, dan akhlak tidak terjadi dengan sendirinya, melainkan harus dibentuk, dilatih, dan dikelola secara berkelanjutan. “Pembentukan karakter ini merupakan tanggung jawab bersama, semua unsur harus memiliki komitmen yang kuat. Pendidikan tersebut akan menjadi kuat jika ketiga komponen yaitu keluarga, sekolah, dan masyarakat berjalan dengan harmonis dan berkesinambungan,” ungkap Herman.

Herman juga menambahkan ROC Family 2 ini merupakan wujud apresiasi KPM kepada para orang tua yang telah membantu dan mendampingi anak selama belajar di rumah serta semakin mengakrabkan keluarga. “Semoga ajang ROC Family ini membuat sebuah keluarga menjadi akrab karena di dalamnya terdapat aktivitas persiapan harus belajar bersama, saling mengingatkan, dan saling berdiskusi. Kemudian, saat kompetisi, ada interaksi saling bekerja sama, tuturnya.

Perhelatan kedua ROC For Family 2 yang digelar Klinik Pendidikan MIPA (KPM), telah sukses menyita perhatian keluarga Indonesia. Adalah keluarga Aysha Feby R. F, SD Muhammadiyah 2 Denpasar yang mengaku terkesan karena pertama kali mengikuti ROC Family 2.

“Seru, menyenangkan, tegang, panik, heboh. Ini kali pertama kami ikut ROC Family. Setelah setengah kuota waktu berjalan baru menyadari tim tidak efisien. Sedangkan soal belum ada setengahnya kita kerjakan. ROC Family 2 memiliki makna bahwa gotong royong dalam menyelesaikan permasalahan dan mencari solusi tidak harus dikerjakan bersama sama dalam sebuah soal tetapi membagi-bagi persoalan sesuai kapabilitas kemampuan masing-masing, sehingga akan lebih efektif dan efisien untuk mendapatkan solusi,” kenangnya.

Hal senada juga diungkapkan Keluarga Fathan L Syadzwan bahwa ROC For Family 2 bukan hanya sekadar kompetisi, namun sukses menghadirkan semangat persatuan di dalam sebuah keluarga. “Lomba ini sangat bagus karna bisa menambah persatuan di keluarga. Semoga bisa menambah kebersamaan dalam keluarga,” ungkapnya.

Tim Media

Read more...